Olahraga

F1 Terbitkan 23 Kalender untuk Musim 2022, Ini Jadwal Lengkapnya

Minggu, 17 Oktober 2021 - 06:30
F1 Terbitkan 23 Kalender untuk Musim 2022, Ini Jadwal Lengkapnya Jadwal Sementara F1 2022 resmi dikeluarkan dengan 23 seri setahun dan membuat balapan menjadi padat dalam sebulan. (FOTO : Formula1.com)

TIMES BANYUWANGI, JAKARTAF1 telah menerbitkan kalender 23 balapan untuk 2022. Dimulai dari sirkuit Sakhir, Bahrain pada 20 Maret dan berakhir di Abu Dhabi pada 20 November dengan musim yang dipadatkan menjadi 35 minggu.

Kejuaraan ini akan berakhir tiga minggu lebih awal dari tahun ini untuk menghindari benturan waktu dengan sepak bola Piala Dunia di Qatar, yang dijadwalkan dimulai pada 21 November 2022.

Sehingga kali ini menjadi musim tersibuk bagi F1 dalam setahun, dimana pada bulan Oktober saja akan digelar empat seri. 

Satu sirkuit baru, Miami di Amerika Serikat menjadi lokasi yang akan menggelar F1 untuk pertama kalinya, sebuah acara blue-riband yang diadakan di samping Grand Prix AS di Austin, Texas dengan harapan bisa meningkatkan penonton F1 di Amerika.

Sirkuit jalan raya kota Miami ini sudah digunakan untuk Formula E 2021 dan kini memberanikan diri untuk menggelar F1. 

Tahun ini, F1 juga membuat sejumlah perubahan kalender karena sejumlah negara memutuskan mereka tidak bisa mengadakan balapan selama pandemi Covid-19.

Melbourne, F1 Australia yang biasanya selalu menjadi seri pembuka tetapi absen karena pandemi sejak 2020, kini menjadi seri ketiga pada 10 April mendatang. 

"Kami sempat mengalami penyusutan jumlah seri pada tahun 2020 yakni menjadi 17 karena pandemi dan kemudian menjadi 22 seri di tahun 2021 karena ada pembatalan acara di Australia, Cina, Kanada, Singapura, dan Jepang," kata. CEO F1, Stefano Domenicali.

Tahun ini, F1 juga membuat sejumlah perubahan kalender karena sejumlah negara memutuskan mereka tidak bisa mengadakan balapan selama pandemi Covid-19. F1 yakin bahwa kemungkinan seperti itu terjadi lagi tahun depan akan sangat berkurang.

Jepang, yang telah berhasil mengendalikan kembali Covid setelah lonjakan musim panas yang bertepatan dengan Olimpiade Tokyo, dianggap sebagai acara yang paling mungkin jatuh jika keadaan seputar virus berubah.

Stefano Domenicali juga mengatakan musim ini sejauh ini luar biasa dengan pertempuran hebat di trek, banyak penonton yang menonton dan penggemar kembali ke balapan setelah dampak pandemi.

"Kami berharap dapat menyambut lebih banyak penggemar kembali musim depan dan berharap 2022 terasa lebih normal daripada kehidupan yang kita semua alami dalam dua tahun terakhir," ujarnya.

"Kami sangat senang dengan minat pada Formula 1 dari tempat-tempat yang ingin menjadi tuan rumah balapan dan pertumbuhan olahraga, dan percaya kami memiliki kalender yang fantastis untuk 2022 dengan tujuan seperti Miami bergabung dengan tempat-tempat terkenal dan bersejarah," tambahnya.

"Pandemi masih bersama kami, dan karena itu kami akan terus waspada dan aman, untuk melindungi semua personel kami dan komunitas yang kami kunjungi."

F1 juga telah berdiskusi dengan badan pengatur FIA dan tim tentang ide untuk meningkatkan jumlah acara tahun depan dengan format 'sprint' baru.

Dua dari acara ini, yang memindahkan kualifikasi ke hari Jumat dan memiliki balapan jarak sepertiga pada hari Sabtu untuk mengatur grid untuk grand prix utama, telah diadakan tahun ini dan yang ketiga dijadwalkan untuk acara Brasil bulan depan.

F1 dan tim bertemu pada pertemuan Komisi F1 pada hari Rabu dan membahas gagasan untuk mengadakan enam acara 'sprint' tahun depan.

Namun, diskusi masih terus berlangsung dan masih berpusar pada perdebatan batas anggaran olahraga.

Mercedes, Red Bull dan Ferrari berpendapat bahwa acara sprint itu mahal, karena mereka menampilkan dua balapan daripada satu, sementara batas anggaran tetap pada level tahun ini $ 145 juta (£ 114 juta) jika ada enam sprint acara, daripada menguranginya menjadi $140 juta seperti yang direncanakan.

Tim lain tidak senang dengan gagasan mempertahankan batas anggaran pada tingkat tahun ini namun kompromi belum tercapai.

Belum diputuskan balapan mana yang akan mengadakan acara sprint pada tahun 2022. Tetapi F1 sedang mengerjakan rencana di mana ada campuran peristiwa bersejarah, seperti Silverstone, dan trek baru dengan bayaran lebih tinggi, seperti yang ada di Timur Tengah.

Ada pula diskusi tentang peningkatan jumlah poin yang diberikan dalam balapan 'sprint' pada hari Sabtu, dan membalikkan keputusan untuk memberikan pole position kepada pemenang balapan 'sprint' daripada pembalap yang mencatat waktu tercepat di kualifikasi.

Inilah Kalender F1 2022 :

20 Maret Bahrain (Sakhir)

27 Maret Arab Saudi (Jeddah)

10 April Australia (Melbourne)

24 April Emilia Romagna (Imola)

8 Mei Miami

22 Mei Spanyol (Barcelona)

29 Mei Monako

12 Juni Azerbaijan (Baku)

19 Juni Kanada (Montreal)

3 Juli Inggris Raya (Silverstone)

10 Juli Austria (Spielberg)

24 Juli Prancis (Le Castellet)

31 Juli Hongaria (Budapest)

28 Agustus Belgia (Spa-Francorchamps)

4 September Belanda (Zandvoort)

11 September Italia (Monza)

25 September Rusia (Sochi)

2 Oktober Singapura (Teluk Marina)

9 Oktober Jepang (Suzuka)

23 Oktober AS (Austin)

30 Oktober Meksiko (Kota Meksiko)

13 November Brasil (Sao Paulo)

20 November Abu Dhabi (Yas Marina)

Itulah kalender yang diterbitkan F1 ada 23 balapan untuk tahun 2022 yang dimulai dari sirkuit Sakhir, Bahrain pada 20 Maret dan akan berakhir di Abu Dhabi pada 20 November, dengan musim yang dipadatkan menjadi 35 minggu. (*)

Pewarta : Widodo Irianto
Editor : Irfan Anshori
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Banyuwangi just now

Welcome to TIMES Banyuwangi

TIMES Banyuwangi is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.