Berita

Kisah Dai 3T di Mentawai, Tantangan Jawaban Bijak Saat Dituduh Bid’ah

Rabu, 03 April 2024 - 11:21
Kisah Dai 3T di Mentawai, Tantangan Jawaban Bijak Saat Dituduh Bid’ah Ustad Amal Khairat. Salah satu dari 500 dai yang dikirim oleh Kementerian Agama RI untuk berdakwah di Desa Sikakap, Kecamatan  Sikakap, Mentawai. (FOTO: dok pribadi)

TIMES BANYUWANGI, JAKARTA – Kabupaten Kepulauan Mentawai merupakan satu-satunya wilayah kepulauan yang dimiliki oleh Provinsi Sumatera Barat. Mentawai terdiri atas empat pulau kecil, yaitu Sipora, Siberut, Pagai Utara, dan Pagai Selatan. 

Sebagian besar masyarakat Mentawai berprofesi sebagai nelayan. Mereka  menggantung hidupnya dari tangkapan ikan di laut. Namun di saat musim-musim tententu, mereka bisa mendapatkan penghasilan dari buah durian, jengkol, cengkeh dan pisang. 

Masyarakat Mentawai punya adat yang berbeda dengan adat Minangkabau. Hal ini disebabkan mayoritas penduduk Kepulauan Mentawai adalah non-Muslim. Hanya 23 persen masyarakat Mentawai yang beragama Islam. Umat Islam di Mentawai menghadapi banyak tantangan, baik eksternal maupun internal.

Salah satu dari 500 dai yang dikirim oleh Direktorat Penerangan Agama Islam Kementerian Agama untuk berdakwah di Desa Sikakap, Kecamatan Sikakap, Mentawai, Ustad Amal Khairat, bercerita, semula ia berharap bisa membantu umat Muslim di Mentawai untuk memantapkan keislaman mereka. 

Namun, selama tinggal di Bumi Sikerei, harapannya tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan. Ia mengaku malah disibukkan dengan persoalan internal umat Islam, terutama terkait perbedaan yang bersifat cabang. Umat Islam di sana mengalami kebingungan karena amaliahnya disalahkan dan dibidahkan. 

“Selama lebih kurang 30 hari saya berada di Sikakap Mentawai, saya disibukkan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan masyarakat atas tuduhan bid'ah yang dilabelkan oleh sebagian dai terhadap amaliah mereka. Sehingga membuat mereka mulai ragu,” kata Ustad Amal, Rabu (3/4//2024). 

Berdasarkan penuturan seorang jamaahnya, Ustad Amal bercerita bahwa dulu hampir setiap hari ada kabar orang masuk Islam. Namun sekarang jarang sekali ada kabar seperti itu, dan bahkan sebaliknya. 

Dikatakan, salah satu penyebabnya adalah para dai di sana tidak lagi sibuk mendakwahkan Islam. Justru mereka sibuk mengoreksi amalan-amalan yang telah dilakukan oleh masyarakat yang didakwahkan oleh para dai sebelumnya. 

Mengedepankan dakwah bijak dan toleransi,
Ustad Amal mengajak kepada para semua dai untuk menyampaikan dakwah dengan bijak, mengedepankan sikap toleransi dan saling menghormati, tidak menyalahkan dan membidahkan perbedaan-perbedaan keagamaan yang bersifat cabang, dan memahami kondisi masyarakat. 

“Tugas utama dai adalah menjaga akidah dan agama umat, bukan malah mengafirkannya karena persoalan khilafiyyah furuiyyah,” kata mahasiswa Program Doktoral Universitas PTIQ dan Program Pendidikan Kader Ulama Masjid Istiqlal (PKU-MI) Jakarta ini. Ia menuturkan, banyak orang masuk Islam karena ingin mencari ketenangan. 

Oleh karena itu, para dai seharusnya menampilkan Islam yang rahmatan lil alamin dan jangan membuat mereka menjadi ragu dan bingung. Umat akan menjauh manakala para dai menampilkan Islam yang tidak rahmatan lil alamin. 

“Mereka masuk Islam ingin mencari ketenangan, namun mereka malah dimusuhi dan dikafirkan ketika sudah masuk Islam. Musuhnya bukan orang lain, tetapi para dai sendiri. Itu akan merugikan islam sendiri,” ujarnya.

Tantangan Berdakwah

Ustad Amal mengaku, materi-materi tentang perbedaan cabang dalam Islam menjadi tantangan tersendiri. Bagaimana materi itu disampaikan tanpa menyinggung dua belah pihak, yaitu orang Salafi dan orang non-Salafi. Dalam satu kajian, orang Salafi mempertanyakan tentang hukum merayakan Maulid Nabi. 

“Saya jawab bahwa Maulid Nabi bukan persoalan baru dan ini sudah dibahas para ulama ratusan tahun yang lalu. Ada yang membolehkan dan ada yang tidak. Kita harus menerima dan saling menghormati karena itu ijtihad ulama,” jelasnya. 

Oleh karena itu, ia mempersilakan orang yang mau merayakan Maulid Nabi dan tidak mempermasalahkan orang yang tidak merayakannya. 

Ia menekankan, seseorang jangan memaksakan pendapatnya kepada orang lain. Sesuatu yang bersifat perbedaan cabang (khilafiyyah) jangan sampai mengalahkan sesuatu yang wajib persaudaraan, persatuan, saling mencintai.  

Ia menambahkan, menyusun materi tidak bisa dilakukan secara dadakan. Ia harus memahami bahwa apa yang akan disampaikan akan mengantarkan pada kedamaian dan persaudaraan antar sesama Muslim. Bukan malah memecahbelah mereka. 

Mencari Titik Temu

Ustad Amal bercerita, suatu waktu ia berdiskusi dengan tokoh Salafi Mentawai. Ia menyampaikan pesan-pesan kedamaian, sikap saling menghormati, memahami, dan mencintai.

Berdasarkan penuturannya, Ustad Salafi itu mengaku setuju dengan pesan-pesan itu dan mendengarkan ceramah-ceramahnya yang disampaikan melalui pengeras suara. 

Ia melakukan kajian subuh di Masjid Al-Furqan dengan menitikberatkan tema sikap saling menghormati dan menghargai perbedaan pendapat. Dikisahkan, para imam mazhab juga terkadang berbeda pendapat dalam hal-hal tertentu, tetapi mereka tidak saling membidahkan, menyesatkan, dan mengafirkan. 

Sebagian kelompok yang membidahkan itu, lanjutnya, mulai hadir dalam kajiannya. Mereka mau mendengar ceramah-ceramah yang disampaikannya dan mengaku siap untuk saling menghormati di kemudian hari. 

“Kini keadaan sudah mulai membaik. Mereka sudah mulai saling memahami dan menerima perbedaan,” ujarnya.

Ia menyampaikan, masyarakat Mentawai berharap, tahun depan Kemenag bisa mengirimkan dua hingga tiga dai yang berperspektif moderat ke sana agar Mentawai bisa menjadi lebih baik. (*)

Pewarta : Moh Ramli
Editor : Ferry Agusta Satrio
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Banyuwangi just now

Welcome to TIMES Banyuwangi

TIMES Banyuwangi is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.